Sepenggal Kisah Yang Tertinggal Dari "JEJAK JAKARTA"

20.32.00


Masih belum bisa lepas dari kenangan minggu lalu, ya jejak Jakarta. Ternyata selama 5 hari disana banyak sekali kisah yang terukir dari perjalanan singkat yang tak terduga itu.

Dimulai dari kereta yang tiba-tiba sampai di stasiun pasar senennya terlambat dari jadwal yang seharusnya pukul 07.30 WIB menjadi 08.00 WIB yang cukup membuatku gugup karena harus menukarkan tiket kereta yang semulannya hari minggu ke hari rabu.

Setelah di jemput sama Loka Widjaya kami langsung meluncur ke Markas PMI DKI Jakarta niatnya sih mau numpang mandi soalnya deket dari lokasi acara, berhubung nggak ada yang piket akhirnya langsung meluncur ke Markas PMI Pusat.

Butuh waktu 1 jam buatku untuk mandi jadi sampai di lokasi acara Kopi Susu Warung Bloggernya rada telat sekitar pukul 10.30 WIB dan langsung disapa oleh senyuman hangat dari keluarga besar WB disana…duhhh senengnyaaahhh...Baca Ceritanya di SINI

Selesai acara dilanjut ngopi bareng orang-orang keren ceileh iya beneran keren mereka itu ada teh Shanti Kusmiati, The Nchie Hanie , Teh Myra Anastasya , Mas Karel Anderson dan Bosnya Dewa SEO Kang Argun. Mimpi apa bisa haha hihi bareng mereka-mereka ini.
Fotonya mas Karel
Dilanjut Makan malam di Pejanten Village bareng bapak kita semua Fajar Eri Dianto yahhh rada plong bisa cerita banyak sama pak Eri disana, dan karena keasyikan cerita jadi lupa waktu ternyata Molnya udah mau tutup, karena malam itu aku numpang nginap di kostnya the shanti jadi ya rada nggak terlantarlah di Jakarta huhu makasih teteh.

Minggu pagi yang rasanya males banget buat bangun akhirnya bangun juga, karena kami rencananya mau ke Bogor jadi dibangun-bangunin tubuhnya. Mau ke Bogor ngapain? Di Bogor kan surganya kuliner ya mau kulineran dong, tapi sebenarnya tujuan utamanya adalah ke rumah pak Banyumurti ( Ketua Relawan TIK Nasional ) akhirnya ketemu juga yahh sama bapak kuliner satu ini :D
Kongkow Relawan TIK

Malam harinya aku nginep dirumah Marisa Nurul Hidayati yang biasa dipanggil Icha, baik banget kamu cha mau nampung aku selama di kota orang hehe makasih banyak yahh maaf ngerepotin kamu.

Hari pertama di Bogor Cuma aku habisin buat tidur nggak tau di Bogor hawanya enak banget buat tidur, hujan terus sih pantes dijulukin Kota Hujan.

Dan hari Selasanya itu yang di tunggu-tunggu “Moeslema Meet Up” Baca Disini walau roknya sempet kesangkut motornya Loka karena kepanjangan tapi tetep pede aja masuk Senayan City tau gitu pake celana yahhh duhhh…tapi gapapa deh tetep kece *muji diri sendiri*

Dan pulangnya ini yang rada ngeselin, karena diangkotnya rada penuh jadi tempatnya dempet-dempetan gitu eh ada ibu-ibu disampingku berpakaian PNS rapih, jam tangan emas, gelang emas, HP Canggih tapi tiba-tiba tangannya masuk ke Tas ku dan ternyata COPET sebel banget ketipu sama penampilan…bisa-bisanya gitu tas aku ke buka sendiri kaya gitu…untung tasnya berisi pakaian kotor semua haha kasian ya ibunya udah digerayangin tasku tapi ga nemu barang berharga. Kena Zonk ya, maaf anda kurang beruntung.

Begitu sadar tangannya si ibu masuk ke dalam tas segera aku benahin tas yang tiba-tiba kebuka sendiri padahal resletingnya masih bagus itu. Mau teriak tapi ga bisa rasanya tubuh ini gemeteran ga bisa ngomong. Mau turun angkot aja berat banget rasanya, untung dianterin ke Bogor sama Loka kalau enggak…nggak tau deh nasibku huhu

Habis itu kami kuliner ke Surabi Duren khas Bogor walau rasanya biasa aja dan esnya berasa kaya ada obatnya tapi tetap dimakan dari pada mubadzir, disana baru berani cerita banyak ke Loka tentang kejadian di angkot tadi. Dia malah bilang “ Kenapa lo nggak teriak, lo teriak tadi abis tu ibu di gebukin”. Yahhh gimana udah gemeteran dulu sihh.
2 Orang yang ngasuh aku di Jakarta :D
Hari terakhir aku dianterin sama mereka berdua jalan-jalan ke Monas sebelum ke stasiun BACA DISINI dan akhirnya duduk di kereta dan menikmati pembicaraan dengan orang-orang yang ramah-ramah di dalam kereta, ada juga yang ternyata tetanggaku sendiri tapi nggak kenal. Buset deh.

Bahwa kadang hidup hanya seperti perjalanan di atas kereta. Kita bertemu dengan orang tak dikenal, berbincang, dan sesekali tertawa bersamanya, lalu kita turun di stasiun masing-masing dan berpisah. Tapi cerita tidak pernah selesai sampai disitu. Karena akan ada kereta lain yang mengantar kita menuju perjalanan selanjutnya. Kita tidak pernah benar-benar berpisah. Kita hanya sedang memilih kereta yang berbeda, yang mempertemukan kita dengan orang yang berbeda.


Jadi, pernahkah di suatu pagi yang cerah kalian duduk berselimutkan cahaya mentari, ditemani secangkir teh hangat tawar, lalu mendadak saja teh yang kalian minum terasa manis? gw pernah. Bukan manis di lidah memang. Tetapi saat kehangatannya meresap di tiap helai nafas yang menari-nari bersama sebait Endless Love, saat itulah semuanya terasa manis untuk dikenang." #SK2H

JEJAK JAKARTA

You Might Also Like

17 komentar

  1. Hmm...serasa ikutan jln2 ..heheh...naek kereta dll :)

    BalasHapus
  2. jakarta... kota metropolitan yang keras.
    panas, macet dan banjir. tapi itu jadi ciri khas tersendiri :)
    i love jakarta....

    BalasHapus
  3. Walau deket juga, dah lama aku blm ke Jakarta lagi hhehee... :D

    BalasHapus
  4. Sayang banget saya kemarin tidak bisa ikut acara padahal deket aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhhh kenapa gitu ga ikutan ka ?

      Hapus
  5. Aihhh filosofi keretanya kereeenn *acungin jempol*

    BalasHapus
  6. wuihh,, seru yaa,,
    krl-nya sepi lg??,, aku tiap hari musti jd sarden di krl tu tiap pergi kerja..

    BalasHapus
  7. Wah asik dong, Va. Jalan-jalan ke Jakarta dapat bonus ke Bogor dan ketemu banyak orang :D

    BalasHapus
  8. jangan pernah lengah ya kalo di ibukota. penampilan kece bukan jaminan itu orang normal, senyum ramah dan sumingrah belum tentu orang itu bukan penjahat. bukan maksud negatif thingking sama orang, tapi tetap harus waspada. soalnya daku sendiri pernah ngalami nolong orang yg ngaku buta tp ternyata copet.. tapi jangan pernah kapok maen ke jakarta yaa,, sayang aku kemaren gak ikut kopi susu pas uda ada janji soalnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga suatu saat bisa ketemu yaa.. asliku Lamongan, kamu kenal sama Vey (Vera), gak?

      Hapus
    2. Hihi iya nggak kapok kog mbak, iya kenal dia satu komunitas sama aku hehe

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung di Blog novawijaya.com jangan lupa meninggalkan jejak kamu disini ya :) Happy Blogging

Kirim Pesan

Nama

Email *

Pesan *

Community

Blogger Bojonegoro

Member Of

Emak2 Blogger